Nasib anak kost

Pernah jadi anak kost? Atau sekarang sedang jadi anak kost? Bosen gak sih jadi anak kost terus?

 

Kota-kota besar seperti Jakarta, Bandung, Surabaya, Jogjakarta dan beberapa kora besar lainnya sudah pasti banyak anak kost nya. Baik itu yang masih pelajar maupun yang sudah bekerja. Salah satunya mungkin yang sedang membaca blog ini.

 

Aku sendiri sekarang masih menempati salah satu rumah kost di daerah Jakarta. Tepatnya di daerah kodam. Itu tuh di belakang ITC Cempaka Mas. Seberangnya Pengadilan Tinggi Jakarta. Atau seberangnya Universitas Yarsi. Masih nggak tau juga!!! berarti anda bukan orang situ.(Emang siapa yang nanya hehehe…)

 

Bosen juga sih terus-terusan nge-kost. Pagi berangkat kerja, pulang ke tempat kost sore bahkan kadang-kadang sampai larut malam kalau kerjaan di kantor sedang banyak-banyaknya. Jadi tempat kost itu hanya di jadikan sebagai tempat tidur saja, numpang melepaskan lelah. Tapi mau bagaimana lagi, sebagai seorang perantau beginilah nasib anak kost.

 

Kalau dipikir-pikir dari sekian lama tinggal di tempat kost sudah banyak uang kost yang aku setor. Dari hampir tiga tahun aku nge-kost. Taruhlah aku bayar kost 250 ribu perbulan. 250ribu dikali 36 bulan = 9 juta!!! gede juga ya. Wah lama kelamaan bisa bikin kaya yang punya kost nih hehehe. Di tempat kost ku ada sekitar 12 kamar. Semuanya terisi penuh bahkan ada yang satu kamar di isi dua orang. Coba bayangkan berapa pendapatan si empunya kost tiap bulan. Eh kok jadi ngomongin yang punya kost sih. Kan topiknya juga mengenai anak kost. Tapi tak apalah nyerempet dikit.

 

Pernah juga kepikiran untuk mencicil rumah saja daripada kost terus. Tapi harga rumah sekarang mahalnya bukan main. Ada juga yang murah tapi tempatnya itu lho… gak tanggung-tanggung. Dari mulai ujung timur Bekasi sampai daerah Cikarang dan Karawang. Waduh… jam berapa sampai ke kantorku yang ada di Sunter.

 

Tapi pada intinya aku masih bersyukur bahwa sampai hari ini masih diberikan rizki oleh yang maha kuasa. Tidak sampai terlunta-lunta di belantara ibukota yang katanya lebih kejam dari ibu tiri. Aku masih bersyukur bisa bekerja sampai sekarang, masih punya penghasilan, masih di berikan nikmat sehat, dan yang terutama masih bisa nge-blog hehehe. Tinggal istri nih yang belum punya. Tapi siapa yang mau ya sama anak kost? Rumah aja belum punya. Tapi siapa tahu ada yang mau sama aku. Mudah-mudahan dari sekian orang yang baca blog ini ada cewek cakep, anak orang kaya, anak tunggal, punya perusahaan banyak, dan tertarik sama aku… huahahahaha.

 

Dah ah kebanyakan ngayal… nggak baik buat kesehatan hehehe.

5 thoughts on “Nasib anak kost”

  1. di lihat saja sebagai hiburan mas.
    Cari lokasi yang nyaman plus teman2 yang ga rese, karena kalau teman2nya ‘rese’ welehh males pisan!!!

    itung2 biaya yang kita kluarlan??walah..ga keitung lagi..tapi ya mau gimana lagi to..lha rumah ya mahal jeee..beli rumah baru keturutan setelah nikah..haha

  2. daripada bosen kos-kantor-kos mendingan main sepeda aja om:p

    bike2work ato tiap wiken spedaan:D

    wah spedaman klo lg naik bis ke ktr, pasti ngelewatin itc cempaka mas

  3. Amin semoga doanya terkabul….

    btw gimana mo dapet cewek yang cantik n kayak klo kerjaanya cuman dikosan aja. bener kata temen² diatas jalan jalan lah biar dapet kenalan cewek cakep n kaya kali kali aja jodohnya…

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!